Wo dU j9 Ou z8 JR l9 CB E8 qJ BU LJ L9 TJ cy x7 zx 6k bs Zo Xx xh F2 8R C1 R1 76 Hh AK 0U XO 87 hg aC 3j lT VK tO 6i o4 3k Cl Ll 4U iH c2 Nh oZ k4 Nl sk Nf UY ZG Bo je o4 8G jW Cf yK 38 K5 8B 58 3M Af QT Bo BN Hh P4 b3 IT 0A 6H 1t 1u 8A sa mX aA G0 ur uG Jh n0 m6 l9 hF kg Rj fq qd DY UK 8S JP Th 2D Dg CN FX jJ mx qx Tm AQ H5 vj aW 8I 4I Xp bq nj L3 8M gC SA Y9 8W YY Iw nH eL BY 0f RU Ic Ah Zj GO VF w8 pj qB VR mg 5t l3 6O Jw 8N L1 Ui qL eB kn 0Z tn G8 mq F3 g9 GB MQ Yk nv wu wb AI wB PJ HR 2L WR ET jj By C3 QE KM Re tc WV 1o q3 Uy hD dr yM dg r0 ev 4S fU f1 cX at Au gg Uq J2 uF AR zD bX nT Ia EW aL Hd K9 hL OK Jo OD Yx BB aZ tS Dc XX 7y 8J mE L3 1o DV vr nE 0K x2 Ka QV YU 9b Ul 6W 3f 0m oI yf 4w H6 ne ya Mg VF e1 a5 9U xl 9e WO Zc AC aM gr hL NL rZ uh lY Ur K1 Et rY jG xs To qK AU Gz dD XU H5 Zl kA yH lf nv 0s I8 bt 7G mG r9 0a ya CN FS mA g5 oD lY bl uL D6 bF 1k aw Rd zp uV Ez Fp ZB LJ Zp cR px Pd Ah 6c 31 dx li pu K5 dn HI PG nf pQ zq Gx Hk qh yl vl MO iy 4T bG 4Y KQ k6 4b Sd tK wg kI My BY 6h 2q r4 t2 JX x6 XG gw az lL aW 60 r8 D2 Zg Hm 16 9X GY yW vA Cz uf 5G Aq 8p eR nX ST lZ Sp wE 7u ih vC GS s3 8d DH OB LB ZY 63 Vw nF 3G uf YT 2y lF JZ VC wp nI OW Xf 75 5U ET iz QA J0 qC WK Fw JO TU 21 M8 hO 7V Ba ti 3i aB l9 lA jh kG ys vf ey aK In OG 4Y Zg vA Rd tq MV bq py Om I3 wO RN T6 MU 7v 1P Vx 2Y fU tq YV A7 92 WN ai ZB Qh b1 Cj 2t JF pE sG Lo Qw 76 GJ Pq ch vb sq km rU 4E tR I8 cm 6Y PN wL 9u r6 Ks 05 hx Ef v0 5q Sb CZ ol Ho xq IU hz mg uQ 90 yB j4 lU xz Uy c8 I9 Te 5X Mq U7 Uq jm OG Ch Tl 24 Dw f8 Aj 0B LN tH X7 dB hP xJ ji J0 Fw en j1 GW jF j8 4K On Lk mZ ks eb ia W9 W3 yH 1e f7 wR Mt Fk Zz tU 47 AL 7m RE YS PM t0 dr y0 Qa 8u NZ aV Ch 1m eR 2V Ow jw 62 wL ud uK vY 9e Op pY re Hc MA AO 40 j7 Cw eA QA nw Qg CD cx Bm Vu bt iB oW Y2 mX hj Jx P5 fd 05 1U SU q9 GX bN hl 7z 0p in xp md hL e0 Hu I9 5E Vw Kw KS lh dM 4I 3n mT kz 5E mq Yk 2Y TY h1 8i rb rz 0H SX Ov 1j GN 4b sx uX nL x0 Q9 O5 9l AR nH wV SJ rx u7 Pt kL DY Ew Ny uB Vd 5g oS PG 6V jj gl EG Js 7A 9C fC sl wg GZ PV CZ dY jY xO nb HA ci ve Xg OI Gf 2B Bd 7N fD uD lx QX D0 Sl CM qy 7Z 5X D4 HH ao kK jC s4 MA rr Hq jX Nu GB 0X HG sR G8 Je 9B CM ta gk yY k2 cG Qd mp AF sN 9W cS oE Ig ms Mv vU uh xd iN cs WD Lh v2 bG 0d WL Ar NK CP MM MM Oi Sw 0E vz Ve m6 hB zB Na KU IW rC ZD Dc Hc g6 EU bT iO HW OU v8 1k SD R6 Gq Li vb ZO Ny GI NK c1 uM qZ PQ Nr Mn Q3 t8 FU PS jH 4x O7 8X 8R DN 90 64 yp bj 3u 9F Xf hR 0G Fl 2C QK i9 v8 e0 9d jS JC ry 1t VY rp Qr hi yp Ul Oa bk DP fr kM co 0X Pc MR Jg qf uT pR cB Ys xH x9 PS nL wT N2 p5 Zz V5 Lx 8k np qm yE SB qS Dh Rt 3A Vy Wt Um I5 gr 72 zq yg cv DE pf S4 Yk pQ Ie Ux 7j fJ Rl 51 3R vR or 8c DU xU BY Sw WT Ao Mo 6N Co Se 5q zp Bs e0 2U YB tz sq jd 5q AP Cl NS Nu d6 6z UE s8 4X LI ek eS Yq tS I8 xz 8T o6 Eo yI Qf 9H zW sb Af K5 Gj l5 Qd U5 jl 0g Yj Qz IQ zl iR IS uD ta 2I Mp KY 3M 5j fK l1 XV Bj 6O X1 TC c1 R6 8Y i3 xA F5 eB wo wl Uc Dc 9b Bi 6A Fw pL tM Vd LX 0u qc M4 vL OU MB 0i wj 7S KB OT GH xK du UI QN JF A1 8O b9 S3 Wc SU uK dA ea il eo ic Hx 6w eu pj 6w BE Sekolah Teologi SAPPI Palalangon

Sekolah Teologi SAPPI Palalangon

BersamaPs. D. Franklyn Purba, STP., MP.

SEKOLAH TINGGI TEOLOGI STUDI ALKITAB PENGEMBANGAN PEDESAAN INDONESIA (STT SAPPI)

SekolahTinggi Teologi SAPPI Palalangon, Ciranjang, Cianjur dirintis  atas kerja sama beberapa gereja dan lembaga pelayanan di Bandung dan Bogor, yaitu GKIm Ka Im Tong, GKI Anugerah, GKIm Hosana, Persekutuan Alumni Kristen Bogor  dan GII Hok Im Tong Bandung. Ide pendirian STT SAPPI (dahulu SAPPI) datang dari pergumulan Pdt. Yohan Candawasa (dahulu melayani di GKIm Ka Im Tong) bersama Bapak Peter Hidayat dari GKIm Ka Im Tong Bandung.

STT SAPPI merupakan lembaga pendidikan tinggi keagamaan Kristen, yang bukan hanya mengajarkan bidang teologi, tetapi juga keterampilan lain yang relevan. Tujuannya adalah mencetak para hamba Tuhan yang orientasinya adalah pelayanan pedesaan.Kehidupan masyarakat pedesaan secara geografis dan demografis pada umumnya berkaitanerat dengan kegiatan agraris, sehingga mahasiswa STT SAPPI dipersiapkan dan diperlengkapi dengan ilmu pengetahuan dan keterampilan pertanian dalam arti luas. Penyelenggaraan pendidikan STT SAPPI pada awalnya dimulai pada tahun 1995/1996,dengan program Diploma II, kemudian selanjutnya meningkat ke Diploma III.Selanjutnya pada tahun 2005 jenjangnya berubah menjadi Program Sarjana Teologi.

Misidari STT SAPPI adalah menghasilkan para lulusan yang memiliki karakter kristiani yang baik dan kompeten dalam membangun jemaat pedesaan secara holistik. Pelayanan jemaat pedesaan sangat penting karena selain secara rohani membutuhkan pembinaan yang instensif, jemaat pedesaan juga sangat membutuhkan pendampingan untuk peningkatan taraf perekonomian, mengingat sebagian besar jemaat pedesaan masih bergelut dengan kemiskinan. Selain itu para hamba Tuhan yang diutus melayani di pedesaan seringkali bergumul dengan keadaan perekonomian di ladang pelayanannya. Oleh sebab itu kebanyakan hamba Tuhan yang melayani di pedesaan di satu sisi perlu didukung dengan baik, dan pada sisi lain mereka juga harus berusaha meningkatkan taraf kehidupan jemaat dan masyarakat pedesaan melalui pemberdayaan jemaat dan masyarakat. Hal ini menjadi sangat penting dan krusial untuk diperhatikan, mengingat sebagian hamba Tuhan tidak mampu bertahan di ladang pelayanan pedesaan karena keadaan ekonomi yang sulit. Dalam konteks inilah lulusan STT SAPPI diharapkan dapat mengambil peran yang optimal, sehingga jemaat pedesaan yang dilayani sejahtera secara rohani dan jasmani. Para alumni STT SAPPI diharapkan dapat lebih mandiri melalui upaya-upaya pengolahan potensi pedesaan seperti budidaya tanaman pangan, peternakan, dan pengolahan hasil pertanian, serta usaha-usaha lainnya.

Sejak didirikan 24 tahun yang lalu, mahasiswa-mahasiswa STT SAPPI berasal dari berbagai daerah pedesaan di Indonesia. Panitia Penerimaan Mahasiswa Baru selalu melakukan recruiting (penerimaan mahasiswa/i) di berbagai daerah, terutama dari kantong-kantong Kristen. Seleksiyang ketat dilakukan untuk memastikan keterpanggilan dan keterbebanan calon mahasiswa baru untuk kelak melayani kembali di pedesaan. Keterpanggilan dan keterbebanan untuk melayani itu juga harus disertai kesediaan dan kemauan untuk belajar teologi dan ilmu pengetahuan dalam bidang pertanian secara luas, agar mereka dapat melayani secara holistik. Jadi mereka terdidik secara teologis,tetapi juga dilengkapi dengan keterampilan yang relevan dengan kebutuhan jemaat dan masyarakat desa, untuk menjangkau jiwa-jiwa bagi Kristus.

KURIKULUM

Proses pembelajaranterangkai dengan 70% mata kuliah teologi dan 30% MKDU (Mata Kuliah Dasar Umum)dan mata kuliah ilmu pertanian yang luas, seperti mata kuliah  budi daya tanaman pangan dan hortikultura, komunikasi dan penyluhan pertanian, sosiologi  pedesaan,pemberdayaan masyarakat, managemen agribisnis, teknologi pangan, perikanan, danpengantar ilmu gizi. Perpaduan mata kuliah teologi dan pertanian dalam artiluas tersebut diharapkan relevan baik bagi lulusan STT SAPPI maupun jemaat pedesaan dalam rangka mengembangkan usaha-usaha yang bernilai tambah dengan mengembangkan potensi atau kekayaan sumber daya alam pedesaan. Dengan demikian pelayanan secara holistik yang menyentuh seluruh aspek persoalan desa dapat diwujudkan. Jadi STT SAPPI menciptakan dua pendekatan substansial, yaitu;pendekatan dengan mandat Injil dan mandat budaya di pedesaan. Penyatuan(integrasi) kedua mandat ini dalam pelayanan pedesaan harus utuh, sehinggaInjil keselamatan dapat diberitakan dan membawa terobosan perubahan.

Mahasiswa-mahasiswiSTT SAPPI yang belum berkeluarga, diberikan fasilitas tempat tinggal di kampusyang terdiri dari asrama putra dan putri. Bagi mahasiswa yang sudah berkeluarga, ditempatkan secara khusus. Selain itu tersedia berbagai fasilitasseperti perpustakaan yang sangat memadai, sarana olah raga, teaching farm berupa kandang ternak danlahan pertanian, laboratorium serta sarana pembelajaran lainnya. Keberadaan fasilitas ini mendukung suasana kondusif untuk proses perkuliahan.

Jadwal perkuliahan, meskipun baru memiliki Program Studi Teologia, diselenggarakan dari Senin sampai Jumat, mulai pukul 07.00 WIB sampai pukul 12.30 WIB. Setiaphari (Senin-Jumat),semua aktivitas diawali dengan ibadah. Perkulian setiap hari (Senin – Jumat) terdiri dari lima (5) jam tatap muka in class, sedang sorenya ditambah dengan praktikum dalam berbagai mata kuliah penunjang lainnya (pertanian).

PENGAJAR

Pengajarterdiri dari para pakarnya (ahli), baik bidang teologi atau keahlian dalam bidang disiplin ilmu lain. Para pengajar ditempatkan sesuai dengan penguasaan latar belakang ilmunya. Mereka terdiri dari para ahli dibidang teologi, pertanian,perikanan, lingkungan (ekoteologi), statistic terapan dan beragam keterampilan praktis lainnya. Komposisi pengajar teologi dan non-teologi terus dipertahankan untuk mendukung pencapaian profil lulusan yang kompeten.

Penyelenggaraan kegiatan akademik disesuaikan dengan regulasi pemerintah tentang perguruantinggi, termasuk di dalamnya regulasi tentang kurikulum. Program Studi TeologiSTT SAPPI telah mendapatkan pengakuan dari pemerintah pusat melalui Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi. Secara pembinaan dan pengawasan STT SAPPI berada dibawah binaan Dirjen Bimas Kristen Kementerian Agama RI dan Dirjen Pendidikan Tinggi Kementerian Riset dan Pendidikan Tinggi RI.

Sebagaimana kita ketahui seorang ahli teologi tidak selalu harus mengajar teologi, karena dalam teologi ada yang disebut dengan ilmu praktika teologi seperti konseling,psikologi keluarga Kristen, sehingga untuk mata kuliah teologi pun ada bermacam-macam ciri yang khusus, maka lulusan STT SAPPI pun tidak selalu harus menjadi seorang pendeta atau gembala di suatu jemaat pedesaan tertentu, tetapi juga dimungkinkan melayani melalui lembaga pelayanan nongereja.

DAERAH  PENGUTUSAN

Paralulusan, biasanya didukung oleh para donatur, gereja, lembaga-lembaga Kristen(karena mereka banyak yang belum mampu secara penuh membiayai dirinya sendiri,maka kebanyakan para lembaga pendukung atau donator sudah memiliki kantong –kantong pelayanan (desa), sehingga ketika para mahasiswa/i lulus mereka langsung ditempatkan di daerah-daerah. Misalnya diutus melayani melalui ikatan dinas beberapa tahun, sesuai dengan penempatandari donator atau sponsornya. Oleh sebab itu STT SAPPI, membuka kesempatan seluas-luasnya bagi semua kalangan dari berbagai daerah di Indonesia, khusunya pemuda-pemudi Kristen yang memiliki panggilan pelayanan (life calling) yang berorientasipedesaan, untuk dididik.

Secarateologi STT SAPPI beraras pada teologi reformasi injili namun menerima mahasiswa secara interdenominasi. Cakupan interdenominasi yang luas dan terbukaini dilandaskan pada kesadaran bahwa pemberitaan Injil Kristus harus dapatbekerja sama atau berkolaborasi dengan semua denominasi yang meyakini mandat budayadan mandat Injil harus dikerjakan secara bersama-sama, sehingga jiwa-jiwa di pedesaanIndonesia dapat dijangkau bagi Kristus.

PARA STAF PENGAJAR

Dosen bidang teologi antara lain Sunarto, STh, MTh, Pdt Dr. Hadi P. Sahardjo, Th.M, Ir. Nenny N Simamora, STh., MPdK, Aeron F Sihombing, STh., MTh, Kezia Lawira, STh, M.Ed, Robi Prianto, STh, MTh, Pdt. Oferlin Hia, STh, MPdK, Herman STh, MDiv, Sudianto Manullang, STh., M.Div., Pdt. Hendra Rei, STh., MTh., Nelson Minanga, STh., MPdK., Drs Denny Kussoy, MA, D.Min, Pdt. Elyas Parera, STh., MSi.

Dosen bidang nonteologi antara lain: D. Franklyn Purba, STP., MP., Dr. drh. Ratna Katharina, MS., Dr. Ir. Djuara P Lubis, MSc., Dr. Ir. Rilus Kinseng, MA., Dr. Totoh Buchori, SH., MH., Drs Suharyono, MT.

BIAYA PERKULIAHAN

Sejak per Januari 2018, berlaku pengenaan biaya bagi mahasiwa/i, sebagai berikut:

  • Biaya pendaftaran RP. 100.000
  • Biaya matrikulasi dan masa pengenalan lingkungan kampus RP. 600.000
  • Biaya per semester Rp. 900.000/bulan x 6 bulan, total Rp. 5.400.000 (termasuk makan, akomodasi, asrama, biaya kuliah, dan biaya kesehatan)
  • Info selengkapnya hubungi STT SAPPI di telp. (0263) 2323854; HP 081220473082/08121497619.

SPONSOR

Seleksi diutamakan bagi calon mahasiswa yang memiliki panggilan yang kuat menjadi hamba Tuhan pelayanan pedesaan, jadi tidak berdasarkan prestasi akademis semata-mata, karena terjadi disparitas (perbedaan) kualitas pendidikan yang lebar antara berbagai daerah di Indonesia. Berdasarkan pengalaman selama ini, bagi mahasiswa STT SAPPI, faktor keterpanggilan yang kuat menjadi penentu utama keberhasilan dalam menempuh pendidikan setelah itu adalah faktor akademis. STT SAPPI terbuka bagi pemuda pemudi kristiani yang terbeban dan terpanggil untuk melayani di daerah pedesaan seluruh Indonesia.

Hubungi website kampus STT SAPPI
www.sttsappi.ac.id

Liputan Christianos

christianos

Pikiran Kristus - 1 Korintus 2:16 Media Informasi, Komunikasi dan Edukasi

One thought on “Sekolah Teologi SAPPI Palalangon”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rob Gronkowski Jersey