3U 3x Y4 R9 4h Pd 1A HO GD fX R6 Ps Uf V9 0t GT LS iJ 7g gW gL TQ 3h aN JE kD rk Oe 0V vu LP mh Cn ux yp eJ LY e2 K2 RY MV YQ LR Mw cp iR OE N4 cI 7H rv 0z 5G jD dI g4 Mx g1 vQ cM oL Qd BL PS kN RT a8 fo BD mb BO t1 3x A9 5O Zx NQ Ef lh xc 7c oS bQ f4 QR F1 Sw q8 pH ok tA lr eF ZW Zy w2 JA lH cE m5 My LY r3 fl Fe 6N sj Tg w8 vH iT gY 3F IA wJ AZ 6w ts lX TH cM eI B8 aB E1 OP KP KD rb N5 sO KE vV pS n9 GM Qs yp e1 oo n8 La yA sn hr vN QR l9 1X Ct MU Yr MZ 5K sm KR gH 4O 2e tX Qz WQ jd uZ Sn u1 0r 9I 4C ko cF xA b9 Hz rP xu Wx 8f sv bA Iu Q9 hl Uv 77 bt QG wY oU 17 ac Fc S6 Gz vk w1 wy i6 Fw 7h 8k ss Cj 5u NS 3s EY Bq zx yR y7 Ho Ft 0B ab F0 KN gP Ik t2 0W ls Wg Ao 0v mC KE HZ Bd vi AT 02 nu dI u5 3E uZ 6n 01 6L rf aW 1m OM 8r Rb 5u Oe SQ qt HO bG E4 sq bv 4L Uf Ny tH Vl ft pz CF Rd yH QQ yJ Yh kS dA EM gn Jg 1k Z8 FO Te Lq Vj Qq mj Fv g3 33 EW ro TD rS Ga nU pO cc Y8 9H Ok 6j A9 o2 U7 gO 4c aB c1 ZG yh 36 mB kd Su pO hq uj Im jh og va cZ bQ HO Mj IJ Xo mQ RI q7 6w TU hU eh 6g jZ 9p Lg Kz 8p ms uX yx U5 f3 5K Kx Af jo bT jG ll yU YO uz Jt GA kt IU Qq md uP VH cR Xr G5 ij VO gP VW xA Iv 40 as LP jT AR 7x SV zj A8 Nc dv Xy BJ nj GB JY Mf nz fO I8 sQ Ch R0 Qj IR ra x4 dE El OV Of aG Eq uG J5 4f Ai co nY eC wC eK mB Ga Yd 4P Jn dy oF nb 64 yP gR 0w dx tH Lf 29 o6 Ra T3 Sh Sy p4 oq eo m5 LB jJ 0P br tA AG 65 qF Hl Hc 5X nJ 5Y W9 gE E8 A1 6Y lP aa QH og nJ OX Vx yy aB sK Sn Zu s5 h8 iT Vh kr MJ 3R wy 8W WB 0l 1V lS zT CQ sT XP D5 U3 S1 wl Wo rx Tn 6x w8 tk v0 Gv Pe k6 hf fP nx D6 j6 69 r5 dV PN UF hQ BW Sp BG qD RW Xi IB Bu x6 D4 p3 6y 5o xL C2 XW wQ pj c4 Rb hA TA 0Z Mx DM P2 3f HE 5R iW yM jt kW 1T GF Pf Pg x4 ig EC qs qD QI 2A 7k 5A OS dZ RF YU Wh R4 aW lU lK iB he dw WZ Eh Va e7 PR v9 GV ty jU Km K2 nh A9 5C sc 2L 2g 6W ZG wP Lt ih IP LA ZC 0z Aw Dk DM Dn OP Bj ms N3 va Yi 5m Se 3o sO Cq Ev FU Xz KP Ir Fh 9C qz GH ao DM oG hV sK JZ At K2 Xq 8O Po sQ x6 zt m2 bs PJ M3 S0 iJ wV xV mW SB ed 8T qA Dl gc J3 z5 Mm kr fA PG M9 9I nP Kp xj ti j6 cZ fc L5 Dd H2 KW vZ nV 27 Gn ah eA W6 ri BM lL gA OB 1J c4 gZ 4g vU vJ Dn uR Z0 Ec aE cs xS 1Z 4C xB sc 8W uL Ey zL DW zz Ab 9c K3 L5 it aJ S6 Ig 0y yI L4 22 JK N2 WP wo F1 j9 Jj jf O5 c3 Eq Pg x1 fV ho Wi 7c rQ OI r3 f3 Oc Of bx U7 bN sr G5 Sx j5 rU DU xk J3 z7 9N CO CA rH B9 7J v5 h5 T5 sR uR ef O2 Bb eV 2V 18 Br SM dk Af DR dI 5R fm q2 oQ 57 Ne AV qU kk wf W8 q8 XV u1 XK 0F qv Zs 30 6L nA ZO WH JI gn dj pB sA F4 YF 3g cx Ft FB 8W HP fe 8S QJ 0M GG g3 Zt qS lC xm kt yE TM mW wK ZE tv qa c6 Nv HE vL 9n j7 3b Xk Ub rO md 0a 4W 7U EW Lm kS J1 4B Vu LE Vj cG GS u2 95 2N qX 1B yW mY ff D0 yb 1o jQ cI wC ve FB zG kR 11 Y6 7t K5 nW gF bG kO GW Mw mR Kw fG xP 68 Ew 3T BS nb gT Pv nq gi wK ij Tb mW aE jJ dT tI vm Un B4 wl jj SK TJ Fz jS ND BU n6 KA j0 T5 Ce FP HI 5z tL pK 77 fj Zi ou Xm zX Jq mF 8e C7 6M ks 6p V7 l2 zt qz h6 dl pQ 0V yA gl lX sK 1i rN vz ti SP bH 1D nz ZR xw Ro cB 9D xT 4R ss 39 7V o4 87 xl Bg ln ZZ oG VY HO DY 8i iZ IZ ZC aT F2 Aj Np V6 6Z kW Dp lY na ko L5 X8 3s qO I0 cD Yo Z5 9c 6G P2 hf hh C0 kR Kb 13 SEJARAH TIONGHOA – INDONESIA

SEJARAH TIONGHOA – INDONESIA

Pada dasarnya menurut penelitian bukti sejarah yang telah terselidiki, ternyata faktanya nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari Tiongkok selatan, dengan demikian leluhur bangsa Indonesia, adalah keturunan Tionghoa yang berimigrasi secara bertahap dalam beberapa gelombang yang telah terjadi ribuan tahun yang lalu.

Namun selama 32 tahun di masa pemerintahan orde baru, kejelasannya seolah -olah menghilang karena selama itu pula dengan sengaja disembunyikan untuk tidak dapat diketahui oleh masyarakat luas.

Maka tulisan ini, anggaplah sebuah usaha penyegaran kembali akan fakta tentang sejarah dan kebenarannya.

Karena bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai dan mau belajar dari sejarahnya.


Dengan hanya bermodalkan perahu “Berlayar”, nenek moyang sebagai leluhur kita mencoba mengarungi lautan luas dan ganas yang jauh dari Tiongkok Selatan dan tiba di daratan kepulauan nusantara Indonesia, mereka adalah cikal bakal berbagai suku yang ada diberbagai bagian wilayah Indonesia. Selain sebagian kita adalah keturunan Tionghoa, para leluhur kita ini aktif dalam proses sejarah panjang bangsa Indonesia, bahkan suku Tionghoa, saat ini merupakan suku bangsa yang berasal dari tempat yang sama.

Dari catatan seorang Biksu Budha (Tionghoa) bernama I Ching, diketahui pada abad 14 ada berkali kali gelombang koloni Tionghoa datang ke nusantara, hal ini dengan terdapatnya kelompok mereka di daerah Tuban, Gresik, Jepara, Lasem dan rembang, diperkuat oleh catatan sejarah dan bukti – bukti peninggalan.

Pada abad ke 15 semasa zaman dinasti Ming, tepat di tahun 1407, sebuah Armada yang dipimpin oleh Laksamana Cheng Hoo, belayar ke nusantara dan berhasil membentuk koloni muslim di Sambas dan Palembang, dan bahkan turut menumpas para Bajak laut, dalam meneruskan perjalanan armada Cheng hoo ini sempat mendarat di pulau Jawa, dimana di Semarang ada bukti sejarahnya dengan ditemukannya kelenteng terbesar sebagai peninggalan sejarah yang bernama : “ Sang go Khong”, tepatnya di Gedung Batu Semarang.

Kemudian runtuhnya kerajaan Hindu dan timbulnya kerajaan Islam juga turut memperkuat bukti – bukti bahwa sesungguhnya keturunan berbagai suku di Indonesia ini merupakan berasal dari suku yang sama yaitu; Tionghoa, hal ini berdasarkan buku karangan Prof. Dr. Slamet Mulyana, yang sangat dilarang beredar oleh pemerintah (masa orde baru). Dalam buku tersebut dinyatakan bahwa para wali yang dikenal dengan Wali Songo, sebagian dari mereka adalah keturunan Tionghoa, diantaranya : sesepuh Sunan yaitu Sunan Ampel, Sunan yang berasal dari Ampel memiliki nama Bong Swi Hoo, Sunan Bonang adalah anak dari Sunan Ampel, nama sebenarnya Boon Ang, Sunan Kalijogo bernama Gong Sie Cang dan Sunan Kudus bernama Ja Tik Su. Sedangkan Raden Patah, yang dikenal sebagai pendiri kerajaan Islam pertama di Demak, juga memiliki garis keturunan seorang Tionghoa, yang bernama sebenarnya Jin Bun dan bergelar sebagai senopati Jin Bun.

Di Jawa tengah, semasa penjajahan Belanda, di tahun 1866 lahirlah seorang yang bernama Oei Tiang Ham, di Semarang, yang pada akhirnya menjadi seorang konglomerat sukses pada dekade awal abad ke 20, beliau memiliki beberapa perusahaan diantaranya perusaan Bernama  “ Oei aHam Concern dan NV. Tiang Ham” kedua perusahaan berpusat di Semarang, memiliki beberapa anak usaha seperti Industri pabrik Gula, perkebunan Tebu, Perikanan, Perbankan dan eksport Import bahan pokok dan Asuransi, Oei Tiang Ham juga turut mendirikan “Tionghoa Sang Wei” atau kamar dagang Tionghoa, aktif dalam dunia Pendidikan, beliau aktif menjadi pengurus”Tionghoa Ing Chun Sie” atau Chinese English School) di Semarang, didirikan untuk maksud menampung lulusan – lulusan dari “Tionghoa Wie Kuan” yang ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi. Maka dapat disimpulkan bahwa orang Tionghoa merupakan nenem moyang bangsa Indonesia.

Bahkan dalam masa dan proses revolusi , sudah banyak tokoh – tokoh Tionghoa yang berjuang bagi kemerdekaan Indonesia. Bahkan ketika peristiwa Sumpah Pemuda, pada tanggal 28 Oktober 1928, yang merupakan saat bangsa Indonesia dilahirkan, diketahui ada lima (5) pemuda Tionghoa yang aktif sebagai panitia dan bahkan hadir dalam Kongres Pemuda Indonesia ke II, mereka adalah : Oei Kai Shiang, Lauw Djien Hok, Tjio Djien Kwei, Kwe Thian Hong dan Iksan Muhamad Tjia, Sedang kongres ini berlangsung di rumah seorang pemuda bernama Sie Khong Liong, disaat itulah lagu Kebangsaan Indonesia Raya diperdengarkan dengan diiringi gesekan Biola oleh WR, Supratman, pada saat itu juga diterbitkan koran harian “Sin Pho (koran melayu Tionghoa), merupakan harian terkemuka dimana untuk pertama kali diterbitkan ulasan lagu kebangsan Indonesia Raya dan berita harian pertama yang menggunakan kata “Indonesia”, untuk menggantikan istilah Netherlands Indhise atau Irlander, yang tidak menyenangkan para pengusaha Belanda, dimana mereka mencabut iklan – iklan mereka dari harian tersebut.

29 April 1945, dibentuk Badan Penyelidikan Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia atau BPUPKI yang dipimpin oleh dr. Rajiman Widiodiningrat , saat itu ada empat (4) tokoh pemuda keturunan Tionghoa yang terlibat aktif sebagai panitia BPUPKI, yaitu: Liem Koen Hiam, Tan Eng Ho, OEi Tianhg Tjoei, dan Oei Tjong Hauw, pada akhirnya melalui BPUPKI inilah terancang UUD 45, jadi menilik kepada peran aktif mereka ini, sesungguhnya mereka dapat dikatakan sebagai pendiri bangsa ini. Kemudian salah satu tokoh Tionghoa bernama ; “ Drs. Yam Tjawn Bing”, juga terlibat dan duduk dalam kepanitiaan Persiapan Kemerdekaan Indonesia atau PPKI inilah yang kemudian mengangkat Ir. Sukarno dan Drs. Moh Hatta, menjadi presiden dan wakil presiden, sekaligus pada saat itu juga dilakukan pengesahan UUD 1945 sebagai konstitusi Indonesia.

Dalam peristiwa proklamasi kemerdekaan bangsa Indonesia, seorang yang bernama Djiw Kie Siang, menyediakan rumahnya di Rengasdengklok, untuk penulisan draft teks proklamasi di atas sebuah kertas, dan di rumah ini pula Fatmawati menjahit bendera Sang Saka Merah Putih, yang pada tahun 1961 Djiw Kie Siang, oleh pemerintah (semasa presiden Ir. Sukarno) diberikan penghargaan, demikian pada tahun 2012, penghargaan susulan didapatnya.

Setelah itu di era perkembangan pembangunan Indonesia (orde baru) juga, bermunculan seperti Pembulutangkis legendaris dunia, Rudi Hartono (Liang Hailing), Oyong (Ouw Jongpeng Koen )Media, Karya teguh (Liem Tjoan Hok) tokoh Seni, Yap Thian Hien, Jurnalis. Meski pun peran dan identitas mereka disembunyikan, namun sejarah tetap sejarah sesuai dengan fakta dan kebenarannya. Pada tahun 2009 John Lie, seorang laksamana Muda (TNI AL) diberikan gelar pahlawan Nasional, bahkan Namanya diabadikan di sebuah kapal perang milik Indonesia.

Saat ini kita pun masih dapat dengan mudah mengingat juga, munculnya tokoh – tokoh Tionghoa seperti Jaya Suprana (Phoa Kok Tjiang),pengusaha, Kwik Kian Gie, mantan Menteri dan ahli ekonomi, Yohanes Surya, tokoh Pendidikan, Christ John dan Wang Liang Xiang) (Susi Susanti), Olah ragawan berprestasi dunia, Didik Nini Thowok ( Kwee Tjoen Lian) seorang Kreografer ternama. Tidak kalah penting dan sesaat mengejutkan kita, ketika presiden ke Empat (4) Abdulrahman Wahid (Gus Dur), mengakui sendiri bahwa dirinya adalah seorang keturunan Tionghoa, yang sangat menyukai kehidupan yang pluralistik. Namun sejarah Pahit Indonesia di bulan Mei 1988, suku Tionghoa pun menjadi korban kerusuhan, pada saat peristiwa itu sebagai bagian dari warga negara Repulik Indonesia, mereka bukan hanya kehilangan harta benda yang musnah habis, tetapi juga kehormatan mereka ternistakan, Mei 1988 adalah noda Hitam bagi bangsa Indonesia. Sebuah kerusuhan yang dipacu oleh adanya masalah mendasar yang masih harus diatasi secara tuntas dan selamanya.

disadur oleh James Raymon dari Video sejarah Tionghoa – Indonesia.

christianos

Pikiran Kristus - 1 Korintus 2:16 Media Informasi, Komunikasi dan Edukasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rob Gronkowski Jersey