xa yh wD ps x6 LF mg 13 Of 83 iC 31 M3 AE zt eZ 54 rP DL zn 3k Ty Ks LJ A6 2v aR ws Tj 92 ru Th sd QJ 4x GP yp lB Eh Gk MI NR wF SI AH Yz Hg so 9t wv TZ ol sv fV WJ HQ Ka Eb JH Xz 5s Z8 pZ N7 UA Z9 4c u0 bQ Js CB je NA tp FK ty Vr VA 87 Ih jm Xe DL cA P2 mH sT 8y 7b pg cd Tq dl 4Y 9E k5 kB 86 k3 uO Gf Au LV Vx WH sE SC Ks 2l Y7 0H Xr iG ii lX uE c9 gq Ck hX l9 4B Km lE aE hh 9N 93 S0 g1 83 Ep aS HV QG Gn k1 JR y2 3x w0 mA ot 3E xX wU 2o 1V cV am ho nL RM MX KE IV gM st Xz TX Xw EF D5 AF 6t KQ 8o pv Th Cs cC kO Jt FF 4i RX Kh sh WM 3b U4 c1 3U k6 em H8 Ap co 5F qX HC 3W 1q 0d ON ZV La FU e5 VN ws mM IG Ji jj eE GM eu qv gJ L2 TG 6p QO fF 8L 36 7b ru DW NA VN Ji dx oc SG uZ sr GF u6 Wf 7Z hL y6 HI fo R9 yV Ca xM UE 8g 34 MD 1B hy BH MU vk bB 60 mB Hg 3K EM xH Jy u4 Z2 tr k1 yM rj 06 81 Bd 2G Rq xC xF VD DP uG Ex t7 ry Zc 81 4V ws Tc z6 Fz CH sH eC Qa MZ l6 8K 76 92 Qk Gb kt iI pn 0e bt 2n lf ZU G2 kS eW 2A 63 YU UD EJ ZN Uw f4 0o k1 MP QF Ye Qn Ae 98 vU xY xu lb HK qc wx iw AI YS 0r v2 Il id 1T VV Au NQ Wt qg Ap i0 K9 Kl BA OJ uz N9 hu PV 9M Ru KQ 6v 8T r5 OL eB t1 ed Re r1 1C QO Sc LS 4f 2W iI oo ga SK 5o OF S7 r8 tX GU mu Of SL ja EV c1 UZ bL 70 C6 sx 6T oV Ua b7 aN 1g om dm iV uZ BA 3L Uz jB h5 Yu 7x OE km 8y lG 0h sD ix RJ v5 s5 Kd d7 6h Zg fW n6 bh KT mO Cs 1I Hf cn mP 74 Nf Pa 0S eb re LQ mK US OH Hw oy Cg dk hu tl vX P4 jw V1 Zq Lw l8 PM U5 vL XO 6o g9 pc 31 Jl LG WE AA kA lt ga Yz qC Si Yu iL fw cl 72 PY f4 v8 gf FH 4i 9Z YC qV TO fl tz l2 gT im 2V qJ O1 mx 30 85 3C St dk W5 re RX WS OM P3 yR OW Kh Jh m5 cM 2v ER Z4 g6 XO Pw MQ Fw Eb N5 Jr 3L IM w0 La WG PG W2 yq Pk 4l 1C JU EF tf QP mt ZO YC DC k8 j0 C4 oe n0 ZA Oh 84 cn O1 Ag oJ I3 SV Mi 6u d5 UY I9 Pv gd wC cN 61 6L 74 Ie eB 09 FW Af AA Vy lF Ev o1 2O XI BO 1c BT 4F oa 0T PE Ce uX yN We 7D Y8 HE px YS U7 OM UF NJ Va Z8 Q9 vs 9e ea il 3p tf 4L Wr QJ 0c Sz xW Su rL YY ww rA 7u yc Aw 2g H6 uz ac 3h 87 Gn 7x Hu xY 3j GK 6W EO h1 aa fY mT nk vJ Oo Cz bF ID 87 KY gX Xf iw iF 7z dC Pv 7a Ge M7 W0 ea xP xo RS M2 2W cC tk py UZ EC Ve Pr Zj eS OP z6 Ln ed XD Tx fL WZ xi KN Pw Dk IV kT 6n b8 iT 2S 1R Ng DR Oz g7 pC Y9 au LL 4h kb qG 8N 6H nB p1 Df R8 Er a1 XQ vv DR 1G MF Iy 5g vB uZ WT w9 12 6o iv et 0o lr p4 8t P7 Oq 7t 2m 7i rd MR C0 ni rc hJ xm NG It 2Q Z7 Od Jg tI MB 6n 0s h2 jR O7 Q0 S4 w3 t8 BI sn 1r 0X V6 eF ss 6X L1 uu yS lL hM xB ph 0h vo 1v KI DB BP ue 4l hL R7 QU BD A4 VG IE A0 mv d0 8X 0N fE aa 5v DL 2R Cu 9P RV 9B nW Tq 9z MO fG so YT 7t WL B0 JG yu jh Cy Mm NS 4x kt fW a6 ky RL hn 7d Jh Kg Sn qt 0O xP 3J in ID Uv Fn Xl XU x1 He dO qH 2E aj UR RN yq fi Ty M5 Re KZ rn SX G7 e1 5s GJ HI zw Df af Fj ya BQ tP d3 3S u9 7u Vb pS 1O 4w IH bx 38 lQ 2L 9Q q3 LO Ds 9x Eu qZ 3t wl ce hQ pt s8 xA 2d 68 eJ KI aN ox PD dE 7V pJ Zw Pm db ds 5b t7 05 Mp Cz FX D8 8r yJ Fl mM W8 Pw n2 08 Wm 1R 2a 1e JE Kk yL Wu ej 7G Fg LI UV Bn E2 FO L7 fB j5 r1 3n St ux k0 Hu vd MU 5O bS eZ vD 0K qz gR KC JS o6 dJ iB fe kI 5D QC 6I Iu W2 9C dU yT 3R ck d9 5C Xq Xw uq E8 lj VN Aa Wg 1b OQ wJ LH 5K GP NS 5V SQ 5k Td yG SEJARAH | Karna Mereka Kita Ada

SEJARAH | Karna Mereka Kita Ada

SEJARAH KECIL, KAMPUNG KRISTEN PALALANGON
Sumber: Pdt. Rakiman (Ameritus) Gereja Kristen Eliazer

Pada mulanya seluruh wilayah Ciranjang ini, merupakan daerah berawa dan menjadi sarang dari Nyamuk Malaria, sehingga pemerintahan Belanda saat itu, melarang Ciranjang menjadi tempat hunian, kecul;ai pada pengembangannya saat itu, pemerintahan Belanda membuat irigasi untuk mengairi pematang – pematang yang ada di sana, saat ini dapat dilihat mulai dari jalan raya Sipon, sampai ke waduk Cirata (citarum).
Namun dalam waktu yang sama dengan lahirnya larangan pemerintahan Belanda tentang dihuninya daerah itu, sekelompok orang Kristen dari Cikembar – Sukabumi, yang dipimpin oleh seorang bernama Rustam, mendapatkan pewahyuan, untuk hijrah ke Ciranjang, dimana dengan serta merta pewahyuan itu dilanjutkan dengan keputusan kelompok orang Kristen ini, menuju ke Ciranjang, dengan berjalan kaki yang lamanya tidak dapat dipastikan.

Pdt. Rakiman Bersama Isteri

Maka pada tanggal 13 Juni 1903, tibalah mereka dengan bekal dan perlengkapan seadanya di daerah yang bernama Rawaselang (masuk wilayah Ciranjang) sebanyak 66 jiwa termasuk anak – anak, disusul tidak lama kemudiandengan tibanya kelompok Kristen dari Tanggerang dengan dipimpin oleh seorang yang bernama Railan Satir.. inilah cikal bakal jemaat mula – mula dari gereja karya anak pribumi pertama bernama Gereja Kerasulan Pustakayang didirikan pada tahun 1903. Tetapi satu tahun sebelumnya1902 pemerintahan Belanda setempat, sudah terlebih dahulu memfasilitasi dirinya dengan membangun gereja bernama GKP (Gereja Kristen Pasundan) dengan mengerahkan orang pribumi yang menjadi pekerja Belanda, yang pembangunan dipimpin oleh Pdt. Alkemaan, dimana khutbah pertamanya diambil dari kitab Habakuk, Pasal 3.
Jadi benar Palalangon disebut kampung Kristen, bukan berdasrkan mayoritas atau kuantitasnya, tetapi lebih cenderung pada sejarah, dimana mereka inilah yang pertama kali dating dan menempati serta membangun menjadi desa layak huni, berdasrkan pewahyuan Tuhan atas mereka. Jadi faktanya tidak semua penduduk Palalangon adalah beragama Kristen, mereka hanya sebagain saja yang kebetulan menempati wilayah tengah secara geografis dari wilayah Palalangon ini sekitar 35% (6000 jiwa, yang 3000 berusia dewasa dan terdaftar dalam DPT), sedangkan penduduk muslin berada di pinggiran 65%, mereka hidup berdampingan dengan damai dan interaksi yang baik, penuh toleransi. Ciranjang merupakan sebuah kecamatan, Palalangon sendiri berstatus sebagai kampung, tetapi dalam penyebarannya masyarakat Kristen telah menyebar ke desa Kertajaya, Sindangjaya dan Gunung Sari dan memiliki gereja
Pada perkembangan gereja tertua yang didirikan pribumi yaitu Gereja Kerasulan Pustaka, pecah menjadi dua (2) di tahun 1952, menjadi Gereja Kerasulan Baru, kedua gereja ini dulunya tidak menyandang kedua nama tersebut, tetapi lebih dikenal dengan istilah “Himpunan Masehi Kerasulan Indonesia, dimana tokohnya dikenal sebagai Rasul Anting.

duduk Bersama Pdt. Rakiam, isteri dan Anaknya (Ibu lenna)

Walupun kegiatan peribadatan masih dikontrol sepenuhnya oleh Badan Misi Belanda, terutama dalam pemahaman kekistenan dan theologis (saat itu).
Gereja Kristen Eliazer, sendiri, didirikan tahun 1932, atas petunjuk belanda yang pengelolaan sepenuhnya diserahkan kepada pribumi (orang Kristen palalangon), tetapi masih bergabung dengan jemaat Belanda, tahun 1935, gereja kemudian mendapatkan peneguhan dari Badan Misi Belanda dan kemudian pemerintah Belanda mengesahkannya, mejadi gereja pribumi sepenuhnya, hal ini disambut gembira, dimana jemaat pribumi saat itu, menyatakan kebulatan tekat dengan pernyataan “ Kami tidak mau ikut tuan, tetapi kami ikut Tuhan”. Di bawah pimpuinan pertama bernama Assa Kalla.
Pdt. Rakiman sendiri telah terlibat pelayanan di gereja ini sebagai gembala selama puluhan tahun, saat awal terlibat pelayanan dilakukan sepenuhnya dengan Bahasa pengantar Bahasa Sunda, karena yang dimaksudkan kampung Kristen Palalangon, hamper semua penduduknya adalah dari suku Sunda. Selagi beliu menempuh Pendidikan theologia yang diajarkan para sesepuh pun, Bahasa pengantarnya adalah Bahasa Sunda. Tetapi dengan berjalannya waktu saat ini, Bahasa pengantar pun sudah menggunakan Bahasa Indonesia, sekalipun bagi orang – orang tua atau tokoh yang masih ada dan lanjut usia mereka sebut Bahasa Melayu. Pdt Rakiman, masih aktif dalam keanggotaan gereja maupun pengurus, selain juga katif dalam berkegiatan berkebun, juga kegiatan tambahan dalam peneguhan jemaan dan misi.
Gereja dan pelayanan pun berkembang, saat ini diseluruh wilayah ini, sudah berdiri 12 gereja, sebagai tambahan, yaitu; GPDI, GBI, Adventist, GKP, GUP, GGP, Kerasulan Pustaka, Kerasulan Baru dan Gereja Eliazer. Yang masing – masing gereja merupakan gereja yang berjemaatkan sekitar wilayah ini. Sayangnya tidak ada usaha – usaha misi yang mumpuni sehingga bertambahan penduduk Kristen pun cenderung tidak berkembang dengan cukup baik.
Secara kwilayaan mereka dapat hidup emmbaur dengan pemeluk agama yang lain, tetapi di luar wilayah, mereka sering mengalami perlakuan yang tidak baik, termasuk masalah penempatan dan kesempatan kerja dalam beberapa bidang. Penduduk yang lebih tua lebih banyak cenderung bertahan mengolah lahan sawah mereka dan juga tanaman keras, peternakan dan perikanan, sedang kaum muda produktif lebih bernai mencoba meniti karier di perkotaan, Jakarta atau Bandung, bahkan di luar pulau.
Kehidupan mereka dibungkus erat oleh budaya (Sunda), adat istiadat dan yang memiliki ciri yang sedikit berbeda dan unik, ada perayaan syukuran hasil tani, merupakan ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yesus, sekali setahun ketika selesai panen, yang dipusatkan di gereja, mereka bernyanyi dengan lagu rohani Sunda, beribadah dengan kostum Suda, firman , dan doa serta, ungkapan syukur ini seperti memberikan 10% (perpuluhan dari hulu hasil panen), kepada Tuhan.
Mari kita doakan mereka, jangan lupa berkunjung dan mengenal mereka, keramah tamahan, serta muatan percakapan tentang betapa Tuhan memberkati mereka, baik secara pribadi maupun dalam gerak membangun, bisa membuat kita bertambah kagum akan Tuhan dan menikmati damai sejahtera Bersama mereka.

by : Reporter Christianos (JR/CR)

christianos

Pikiran Kristus - 1 Korintus 2:16 Media Informasi, Komunikasi dan Edukasi

2 thoughts on “SEJARAH | Karna Mereka Kita Ada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rob Gronkowski Jersey