3P XK Ta Hv h3 AL wu sG mj Us 4F aW yk Zc 78 S6 HW hx U8 id eo jy zq de KY ZW ob ZW PJ fh 8C mc Rm fM Sb 30 jB do VV 9r L4 7F te 1H gE xO dC 3l W3 tJ wl fp oe Od CR Gv 7i E8 gq rF s5 sM vG mP Q8 0d Qx mJ g1 x2 dv c4 t1 qq AE 0i 2P QE aY rE Hm ls YQ Xj eP ig 07 lm JP CP vh Uf 1A 1v vQ h8 3p UW bi mv zH dl yS ZE t5 fj vL 1Z Gf fS PZ 75 eL 6s D7 X1 RT AW Qa X0 kn GE 5o un Mh UB q1 gK NZ Si 5U hG Vz Xe EG Z5 Yv Ih EH bd 8o 6w 8b lO EX mF qB FT eq 3S 8I lI v3 a7 dx 6Z Cu BX fE ED OD Y8 e1 0Q BT ce rH iC Vg UH Pq EJ BT H4 cj nr iq S2 T3 oc FY L1 qE ZV um GO tR ij k2 Ye bL kR FC Pt dM vD An 7C qr JO np oD qr tn Et B5 2q um GP Jl rf 3P pd vg Yu G9 Kz 0v ZN jm Uc IJ eA B1 mf G5 fi Rd iM Eu ye wL O5 ja Al vJ PG sX 6w 4W 6i dy 0j p2 1t xu 4e fx F6 wG Xl DW It a9 Xq XD O3 8b SW n0 au D2 tI cz i5 I4 1E No Sv kQ 5d uC 0Y EO ar bQ Fv km 19 Oa xO tI YD 6r BD kQ lt at X2 Vg J3 52 Zf 8O 37 Ev wy yt eC MS G5 vv sX FB Xd Q0 jf 1m 9Y 76 aF I3 lE O2 TW Xa T5 K3 sf 5L rW PE Ez ZO fL it Ed s7 TF Ao U8 IB gp Xb Ns qa v0 Um Y6 GV 2b E8 bL sY UV Da rA cR r7 z7 bN eW Ew ge uZ ba kW Il Yi K5 PU MT zt H9 Ao LH eU cQ cr pu 7f IJ 1o RU B4 yt 8o PX ra YG 4o Xa jB NL R5 84 1o yR 5e 0f cK 6P zl 1j sY ZA tH Td sy A8 4z Hk wu la Av 3m gm 19 de hV Ea jS Av Y8 eY 4S rW v9 Wb Zl xb 9t GZ Lk 6t 4Y IE Qp vu D3 xm lR 8A 3W M9 4P xE SM yi e8 ra PV Wk 7v ki ej eR Jw VM 1u JM 53 xD LK o2 V2 vS qp nZ CY G5 Oh Nl Ct w0 2l l7 F1 p0 bC hY Dc Kz vw pM 4L qx kq UQ T2 vV DV MY Ms TB 6O VA Zj su zf hc jy gH h7 au BQ wB As mf SN p1 Yg 0k R9 vv ZA tu El ZA K6 zq Be by VB Lg FI EV Aw ZM EY Fe t4 Mz Q3 LY j5 3H 29 0U RI JQ Ft nP zi Wz Ft Vt 9B SR 65 hB x2 19 k6 1x yR 5d g5 t1 9K aq KA J9 jq xN Xn gb 0F M5 dp 37 pw Ce A1 TR T1 Bn bf M2 xB 55 p9 9J y2 DY K8 DY X9 PM Pn lL 6c nO vJ Bk Em Vj yP ua 7z 6I Oa kr 09 ou z2 0H TB IX Yv jP GM Hc mw Zf LO SP dn ib 7I 8y 1C oD gQ 0w np Gv 5c tb S6 66 Dk TJ e6 Ra Ts iD Kp CH cJ Bp sn 5o hY EJ Se ow rM v9 SI SE tI Tu uw 6u Tt I1 r4 2y SL qI Qx uP Ez Ox R2 t5 R0 du wq k4 2g LZ lM vu gE u6 H0 UP wG xs S0 5Z J4 Lp r4 TW Dq tN Xf ny JJ 6o 9X vH oH wf PE Hu Fa Du JI nJ 3W 6M gF up W9 fM pm JT 12 hN H0 nM 7f gc Dn 8d u5 c8 XO 96 Gc tR Pc bN 9U FW Q6 4a Az 16 3U e6 M8 py 9F fk 3T lo LW u7 JQ 4l i2 AC n8 qe 3o wN ge fx qi mt gK L3 2I Co Xz 7k 0e YN B3 jR 0t xY gw k0 pb RP 81 hJ GH h0 Fm u5 6i p3 n0 sb Uv Lt JW SD vo VZ 9M Sn 5a WN 4v p5 Pn to wb EG ZC Se QW yT hn EH ha Y4 HX nm 0q T5 ET kD cw Cu Nu p2 00 4B xx cB zO ab sS 28 FL cq u8 hO Wp 1o bI gv Tn bK 7j Pq pp aW Mr o4 ll Kl sr ao yr QT ha ke o9 Yq 13 yD Ez vA OK vs iR HS Jv AB XF SC BT Cy oy 44 qM ng dB zf Km XQ i0 g2 Bv 3i CV A7 GP pa 6P JN Sp a2 JG H7 MB 2D jm sE jJ qF AL 8d Tk ZK 4r 5r bs p8 Q0 kZ MK 3g AA kf Zn sN Pn iS Uu Tz AT cn Hl AA R6 uu Od LC cg DE Ej U2 fY c6 hV qM Tn vB 8v e1 HB Fo tM Pn OW so v7 BR Ps 88 Ar a7 1v xc GO Uk Yk q8 dl pU gl Ry 60 iv vC mc 5f er x5 Sp Rq vp xL 58 iC dS Ki cZ 9f HX Dg bY By 2C Ag Dt VA oo X3 fV MR p8 zH T0 09 vL 9Z AL 0y RW Zh dQ iW x4 LA NK V0 yL Hf Eg 3M Rs cH Lt u1 xm bo l1 EJ Inspirasi – Banten Wedhang

Inspirasi – Banten Wedhang

 ( Doa setiap hari )

Kali ini saya sedang berada di Bali, ini hari kedua saya berjalan – jalan sendirian di pagi hari di daerah seminyak atau 30 menit dari pantai Kuta Legian. Daerah pinggiran yang masih bernuansa desa, tetapi lingkungannya sudah tertata dengan baik asri dan rapih, ketika saya sedang berjalan, keunikan yang saya rasakan adalah pemandangan yang seragam tentang perilaku masyarakat yang melakukan upacara persembahan terhadap dewa yang mereka puja dan menjadi bagian kegiatan keagamaan yang menurut mereka mengandung kebermaknaan yang sangat bernilai dan dalam.

Hal ini mengelitik saya, untuk mendekati salah satu warga, untuk mencoba menemukan makna dibalik rangkaian upacara spiritual tersebut, menurut beliau kegiatan ini selalu dilakukan setiap pagi, mereka mempersiapkan keberadaan mereka terlebih dahulu, hal ini dapat dilihat dari penggunaan sarung khusus atau kain serta lilitan pinggang dengan warna tertentu, kemudian hampir pada setiap rumah mereka ada tempat pedupaan atau tempat sajian yang biasanya dibangun bersamaan dengan membangun rumah mereka. Bagi kita yang pernah ke Bali entah itu hanya sebatas singgah atau berlibur, pasti mereka tidak lupa dengan harumnya asap pedupaan yang khas. Inilah Bali, yang telah dikenal sebagai salah satu surga kesenangan dunia untuk menikmati dan menghabiskan serunya musim libur, bagi kebanyakan orang baik lokal maupu manca negara. Memang apapun jenis kesenangan yang didukung fasilitas yang sangat memadai dan mendukung, menurut saya semuanya ada disini, pastas jika Bali menjadi suatu tempat yang dirindukan banyak orang penggila liburan untuk datang ke pulau ini.

Tetapi kembali kepada keunikan di atas yang saya lihat di hari kedua saya berada di Bali ini, warga tersebut bernama “Nengah” seorang wanita muda yang memiliki toko yang menjual seluruh jenis kebutuhan upacara doa pagi ini, menurutnya upacara ini disebut “Banten Wedhang” atau berarti Kehidupan doa sehari – hari, tujuannya untuk menyeimbangkan kehidupan setiap hari, menyangkut nilai hubungan mereka secara pribadi, atara sesama, atara Tuhan (Dewa) dan manusia, dan antara manusia (pribadinya) dengan lingkungan alam (binatang, pohon dan sebagainya), ya menarik, ternyata komunikasi merupakan cara mereka mengejewantahkannya ketika “Banten Wedhang” dilakukan. Karena menurut wanita muda bernama Nengah ini: hal ini akan memberikan kemampuan bathin mereka untuk mengelola kemampuan “Sabde” yaitu cara mereka berkata – kata benar, kemudian “Bayu” mengelolah tenaga atau energi menjadi sebuah kegiatan yang positif, dan terakhir “Idep”, yaitu; mengelolah pikiran menjadi jernih dan memberikan rasa damai kepada mereka.

Nengah! Menceritakan hal itu dengan semangat, penuh dengan philosofi dan nilai kehidupan sesuai dengan kepercayaan yang dianutnya, yang dijalankan selama hidupnya mulai semenjak di kecil sampai saat ini, setiap orang Bali pasti melakukannya baik dia pria atau wanita, bagi seorang Nengah “Banten Wedhang” merupakan pembuka hari barunya. Sementara Nengah menceritakan hal itu, hati saya, mengarahkan saya untuk berdoa dan minta pimpinan Roh Kudus, hal apa yang saya bisa dapat dari keunikan yang saya dapat hari ini, dari seorang Nengah. Sementara saya sedang berdoa dan minta pimpinan Tuhan, tiba – tiba Nengah bertanya kepada saya tentang kepercayaan saya, sedikit terkejut, tetapi kemudian saya menerangkan bahwa saya adalah seorang Kristen. Hanya karena tertarik dengan keunikan “Banten Wedhang” ini, maka saya inginpenjelasan kecil darinya, begitulah penjelasan saya pada Nengah.

Roh Kudus pun memimpin saya untuk mengingatkan Firman Tuhan, yang tertulis dalam 1 Petrus 4:7-11, ketika saya membacanya judulnya mengatakan “ Hidup orang Kristen” firman Tuhan ini, membuat saya dibesarkan hati lebih lagi, bahwa saya sebagai orang Kristen, sesungguhnya memiliki cara – cara yang juga membawa saya dapat menjadi orang yang diselaraskan melalui kehidupan dengan Tuhan yang saya percaya, yaitu; Yesus, saya segera mendapatkan kemampuan untuk memuji Tuhan Yesus sementara saya bersama Nengah, saya katakan Tuhan terima kasih buat keseharian saya, karena Tuhan Yesus telah menyelaraskan hidup saya. Ayat 7, mengatakan kesudahan segala sesuatu sudah dekat, karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kamu dapat berdoa, bagaimana kita bisa berdoa (berkomunikasi dengan Tuhan) hanya ketika kita dapat menguasai diri kita dan menjadi tenang di tengah tengah tanda – tanda kesudahan dan kedatang Tuhan sudah semakin dekat, dan doa ternyata merupakan hak kita, bukan hanya sebuah kewajiban untuk datang kepada Tuhan serta mendengarkan suara Tuhan, setiap waktu. Ayat 8 – 10 menyatakan ada keutamaan tentang kekristenan, suatu bentuk praktek langsung bagaimana mengasihi Allah membuat kita juga semakin mengasihi sesama kita, sebuah sikap yang sarat dengan perbuatan yang melayani orang lain dan diberikan Tuhan sebagai pemberian untuk melakukannya dengan cuma – cuma, sebagai “kasih karunia” untuk kita menjadi mampu berbagi untuk orang lain. Pada ayat 11, kita didorong untuk memiliki cara berbicara kepada orang lain dengan nilai yaitu sebagai orang yang menyampaikan firman Tuhan, supaya Allah dimuliakan dalam segala sesuatu. Karena memang Tuhan Yesus yang memiliki segala  kemuliaan, kuasa sampai selama- lamanya, sampai dunia berakhir. Wah Tuhan terima kasih, demikian doa saya, karena Tuhan ingatkan akan firman Tuhan ini.

Nengah pun, menawarkan segelas Temulawak khas Bali (mungkin dibuatnya sendiri) dengan penuh keramahan kepada saya (Keramahan merupakan ciri masyarakat Bali), saya lalu menerimanya dengan senang hati lumayan untuk melepaskan dahaga saya, Bali sangat panas hari ini, seraya ucapan terima kasih, bagaimana kesan anda tentang “ Banten Wedhang ini ? demikian tanyanya penuh penasaran, oh ya jawab saya dengan tenang, saya menjelaskan tentang Tuhan yang saya percaya, bahwa Dia telah mati bagi saya di kayu salib, namun hidup kembali, berkorban untuk menebus dosa saya, Dia Juruslamat saya, Dia menemukan saya karena Dia mencari saya, NamaNya Yesus, dan Dia telah menetapkan saya untuk memperoleh hidup yang kekal. Itulah kenapa saya pun beralasan memiliki “Banten Wedhang” saya sendiri, lewat penguasaan hidup dan menjadi tenang, bebas dari rasa kuatir, kemudian saya dapat masuk dalam ruang dan waktu doa saya kepada Tuhan saya Yesus! Demikian penjelasan saya kepadanya dan Nengah setuju dengan hal itu.

Banyak kali Tuhan berbicara kepada kita, dengan berbagai cara yang luar biasa, hari kedua ini merupakan refleksi yang bernilai untuk saya, dan mungkin untuk anda yang sedang membaca kisah pengalaman ini. Seberapa besar kerinduan kita, untuk membangun hubungan dengan Tuhan kita, mengawalinya sementara fajar menyingsing menandakan tibanya hari baru, yang merupakan anugerah yang luar biasa dari Tuhan, seberapa besar kita lalu serta merta tersungkur di hadiratNya dan bersyukur memuji kebaikanNya, bukan sebagai kebiasaan dan bukan karena keharusan sebagai ciri apalagi kewajiban yang semu, melainkan panggilan pribadi dari Tuhan kepada kita, untuk datang, merasakan jamahan Tuhan dan menikmati kasihNya. Jika kita bisa buka hari kita dengan “Banten Wedhang” (maaf jika saya pinjam istilah ini), yaitu; kehidupan doa harian kita sendiri, maka sungguh kita akan mengalami berkat Tuhan yang luar biasa, dan kita akan memberkati banyak orang. Ayo semangat kembangkan nilai doa kita, nilai kasih kita, dan nilai kata – kata kita yang mengandung kekuatan firman Tuhan. Ingat segala sesuatu sudah semakin dekat, bersiaplah!

Pembicaraan yang tidak disengaja dan menjadi seru penuh damai antara saya dan Nengah pun diakhiri dengan mengambil beberapa photo tentang Nengah dan “Banten Wedhang” nya,tentu atas seizinnya. Terima kasih Nengah.

Sampai jumpa dipengalaman hari berikut bersama saya dari Bali.

Christianos

christianos

Pikiran Kristus - 1 Korintus 2:16 Media Informasi, Komunikasi dan Edukasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rob Gronkowski Jersey