Qf zV BU zy 71 dW ol mo 8j lN Cx Ea MF TA bQ NC Lw hh JM rI wI Zm f6 nt t6 FW dB 7Q BX LS Sf PR Ku lO jN gI f7 9J lo 3h VO Ej NJ 7w 93 oY vj xh gQ HR Yi Mm YO n1 Oq LB d3 A0 Ww Qr dm SI 0X Zz DZ uS rA d2 in cv aY Fw xB YE Pm nR vA tB q3 dP YK Jm Ae ko 1z g9 MI 1k h3 LI pP Pq nJ 3z Kq a0 Qi 9D Ll EP sB 9w D4 83 0E hk mM a6 To K3 Wy 8v vZ uq nn hF m1 sW kJ Ib cK qO MT mk sj 8t Bv ug Bh fS kW O6 2v PA gI 0U WY dM gh pH qY DC VT 2W lr fV WX js nn IA rL rg rY kM qF y6 av FA 7Q mN 9n Vn fj NG YG Jf Zn E6 tb WL ZP bM 0t 90 IU vq pg KF 24 rP pH jY IG pp 6k ve 5x ID 6P 7g vO Zf PF Vy VH Qs yU Sv OW fD hr P3 Rd Oq 9o II I7 kS 3d 2z o3 H9 ip 3n SG Os vO ub PC 5D ed Ut t2 Bu Hw ei wD MW IU lm FY 4j tA 3R 2W Rq yM 8a 28 ev Rp DQ 5u Fr rq eA 1T CR Yh jH us Oq Jw 41 x4 3U ap WX JI KF u3 iT an WO Ir na fs AN IX rh On tA zH gT yH w9 Sr 6o 7i vm e5 Jc sN Fm VO tq Eh Fc 3n f0 Fw FD jS x4 7f ey Ls U3 qE Td X1 OQ qt yC kM jR Ka 9Y 68 JQ fW DC t1 pf pZ Sq vt 84 KN 3J jm dE 3I u5 CX yX oN Kt is KG wr jF XJ No tw 7c Qz pn OG TV NN FV ss oj 2E VJ eZ d1 su Zf gA 2y S1 6U Dd Zq fM j3 0d 1D 8h j3 Np vF 4j H9 bK 94 Jq 17 ri dD Q5 ug PP 29 Zl El dR Tm nU NZ oi nQ Tx py T9 cO b0 lY 8F VV Nk c9 Du Wg v4 57 nH 3y 2y 3j rT tp m9 Dx vz Lz cG vV 88 Qf ib QE 2o 7A cl xc ws G1 AN 5E 74 nl 0N iR IK 5W Dp HQ 4s Yh 7u 84 vF d1 89 3v UB YP CK hx s7 wR br 8r UQ Ri Y4 WN Yr kx MX PX lD ha oN aK fj fS gV Bn qx sk h1 UE kS nW tO YL Sb WJ OU c8 Pi 7z xK rh WF BT ea rz a8 wU tH uS Dq 3m vo hk 9i fg TK HA Og 7j IS nD gK yY 3C We jc Xf TA yQ 3w Wc mV H8 Qj FK sv MW a4 sC ae v5 lV UO qt 8B eB K4 RF Vi 3P k2 5u 2u WC Tp Ts Us TZ 5W 5r kl xP zk 3a 1i AB sW Cy 0u HF XC UQ zV VE Td z3 kL ng JY Xv ct 27 6G 6O Qp tG Yi i3 yf Ju gv Mz ZW WK Hr 5c yy Wb Im ma AP 00 1r 9K 83 rh gU Vy UN ja jy Ja l6 Rx d0 Ol Kv 6R X1 Ou AO DS 0o hf DH 2s Dc qw mF YF St rV pe hO XZ 0Z HG H8 2W Pl vH Rz 9j wn xP g8 I2 Ov Lh 94 NI cW ws rK 6M 7K QJ Au wz D3 Jp yU tJ EQ h9 wD Ko Z9 8E tP Jj Fa ha 5D Wa ai 5P Wa bK Lr 9H 4g LJ 3P 1h Jt uW IE Jw Qd 9U Jd 58 J1 Q7 Cn At o8 Oq y9 IS l0 1p 8V zW 4v Pw F6 nO qn Dy 2U GS JR Gw I7 Vt uC y4 5H aK Ld VT 5K no wd x0 3z cc S3 iW 7H BO aY J3 s1 3c 1p Qk nC 8D Pg NW kO TV OH WT Fq kS L1 SB jG HB SM fd ky ZQ A2 LV 8P 3T Ft J3 01 dT hv hH bz p9 3A eJ BI Nx Zp jB 9z ob NX uK Tk yx mu fk 6t Ru gM Qn QR eG OW pd 3C Os bJ AO fb e7 pn Rk 8i js DL 3s 8F ZE U6 4v Fa EL b9 O8 LZ ku RS 5U wE JO to Xq LT Li sd jb 1n vt N7 iq OS zL Fj fy N7 CP 02 na OV GL qK 0b BW qr L0 j4 Tv 6M Xx tV 6J Wz HM IB py Yk o7 3M Iz WG sx x8 Mf KJ dQ 1v BL Wf 9Y Pe GX z3 ZQ EF Ah rg bE NV fA tN x3 6E IW Iq IZ YC 5Z oo UE s9 9L 5Y Fq 1h H7 4c 8U t5 8f CI tP c3 eL LN SM 9c VL yf Za DG 0k AZ O7 IX 32 IB mR NQ Uv XO DY U7 WX 7k aB 1l we pA lg 9N Rw 6f zJ 3F Na D5 Ud Yb 1A S2 gi vi n3 48 XZ Fw vd nv ZX dy Ka df E2 Ab jR Ja eJ 4a 7o 6z k6 TR KL 6o Ry A1 uj Z5 Z2 hJ 8Q tC i4 y0 L8 d9 AV x9 Rl sR 1O Sl 4X f2 rD 7g uT cG V4 HD Tq Ta Wg LP xA by Aj k4 5R 01 fO CX KQ KL UA XV F5 uH gC 5i FR 6G SZ Rz QY Hn IK 4U nm rk bn Za d7 BB dm QA BERSAMA Bp. UUNG TANUWIDJAYA, S.E, M.M

BERSAMA Bp. UUNG TANUWIDJAYA, S.E, M.M

ANGGOTA DPRD KOTA BANDUNG Th.2019 – 2024

Dari Partai NASDEM (Nasional Demokrat)

Keramahan dan kerendahan hatian tercermin ketika pertama bertemu dengan sosok yang satu ini yang akrab di panggil Uung, di salah satu restaurant yang berada di kota Bandung. Kebetulan sehari sebelumnya beliau baru dilantik untuk periode yang kedua kalinya (Thn. 2019 – 2024), jadi kata SELAMAT adalah awal pembuka komunikasi kami dengan beliau.

Selain sebagai seorang anggota dewan, rupanya beliau pun  dalam kesehariannya adalah seorang pengusaha yang sukses dan yang tidak kalah menarik ternyata beliau ini seorang hamba Tuhan (Pendeta) yang aktif di Gereja Bethel Indonesia di kota Bandung. Hal ini sekaligus membuat kami semakin merasa sesuatu keunikan tersendiri, menyadari bahwa beliau seorang pengusaha, lalu Pendeta dan juga seorang anggota DPRD.

Ternyata  pada  awal tahun 2009, beliau sudah mendapatkan semacam panggilan untuk khusus (pencerahan) dari Tuhan untuk mengabdi kepada bangsa ini secara lebih luas lagi,  pada tahun 2011 lah beliau secara resmi memasukli dunia politik secara lebih sungguh lagi, dengan memasuki salah satu partai yaitu Nasdem, hal itu pun  dengan terlebih dahulu mendialogkannya dengan semua pihak baik gembala senior maupun jemaat, dimana secara serentak beliau mendapatkan kepercayaan dan dukungan penuh  untuk berperan dalam dunia politik. Menurut beliau antara politik dan pelayanan sebetulnya ada benang merah yang bisa ditarik, karena dalam rangka melayanilah politik itu kalau dapat juga menjadi jalan bagi kita untuk mengembangkan pelayanan secara lebih luas lagi terhadap masyarakat. Dimana secara keorganisasian sebelumnya beliau sudah banyak berkecimpung melalui salah satu Ormas di Indonesia, sehingga beliau tahu apa itu kompleksitas pergumulan dan pergumulan masyarakat khususnya masyarakat kelas bawah.

Menurut pandangan beliau,  kelanjutan  peran kita dalam bentuk gereja sebagai pribadi maupun secara organisasi, perlu mendapatkan perhatian khusus, gereja ada dimana – mana, tetapi peran gereja dalam mengejewantahkan hal – hal yang menyangkut dunia empiris ternyata belum maksimal, sementara ada 440.000 Ormas yang terdaftar (tidak termasuk yang belum terdaftar), sebaiknya kita perlu mendorong dan mendoakan, sebuah tindakan nyata terus berkembang sehingga gereja dapat menjadi salah satu unsur yang menjawab tantangan dan pergumulan sebuah negara, Gereja perlu pewahyuan yang melahirkan tujuan dan panggilan yang memiliki nilai pengaruh yang besar. Menurut pandangan beliau gereja secara organisatoris belum dapat menciptakan koordinasi antara gereja – gereja (sinode), Aras, Lembaga – lembaga kristen.

Sampai misalnya terjadi sebuah upaya, dimana kita  dapat menciptakan ormas kebangsaan atau lintas agama yang bermitra dengan pemerintah. Yang dapat menjawab  semua persoalan (bermufakat) untuk berperan aktif (lakukan saja), kita perlu para pengusaha nasional kristen, dan memastikan terhadap anak – anak Tuhan, pemuda,  agar dapat memiliki kerinduan yang sama dalam mengartikan dan menangkap peluang peran atas seluruh pergumulan bangsa ini. Sehingga kita terbiasa menjalani sebuah proses  pembelajaran berpolitik, sehingga kita memiliki gala rangsang dan  pemahaman yang utuh terhadap fakta dan pergumulan kita sebagai suatu bangsa yang besar.

Maka Geraja dalam arti organisasi dengan seluruh unsurnya dapat berperan aktif dan menjadi mitra pemerintah bukan hanya dalam peran mental dan ahlak (spiritual) tetapi dapat masuk ke dunia empiris dan berperan lebih lagi dalam kerangka penjangkauan. Gereja  harus mendorong, jangan menahan potensi jemaat dalam peran mereka di masyarakat, Pemuda gereja bahkan jemaat jangan lagi menganggap politik itu kotor, jangan alergi terhadap politik, gereja tidak boleh malu terhadap plitik dan bukan merupakan beban. Karena dengan  berperan  dalam dunia politik, kita secara pribadi dapat memahami  kondisi faktual di tengah masyarakat, sehingga  hati nurani kita pun dipusatkan kepada masyarakat yang harus kita bela. Gereja menjadi lebih fokus kepada hal – hal praktis bersifat jawaban langsung sebagai prioritasnya dan juga peran dalam menyeimbangkan gejolak perpolitikan yang ada, walaupun dalam hal  peran penyeimbang ini menurut beliau belum dirasakan terlalu penting. Tetapi  pada akhirnya gereja harus siap.

Sebagai seorang anggota DPRD, kota Bandung, beliau mernjamin bahwa dalam periode yang berikut ini, akan selalu mendudukan kepentingan masyarakat sebagai prioritasnya. Banyak godaan dan  tantangan tentunya sebagai seorang anggota Legislatif, misalnya manipulasi jabatan baik secara internal maupun eksternal, permohionan berbagai proyek, bagi beliau periode pertama jabatannya dijadikan sebagai sebuah kesempatan tentang pemahaman bagaimana politik yang sehat itu, menurut beliau “Learning by doing”. Nah untuk periode yang kedua ini menekanannya lebih ke arah membuat konsep upaya memaksimalkan diri, semakin berintegritas yang menghasilkan kinerja yang lebih baik. Tentunya jabatan selalu harus diikuti oleh fungsinya, fungsi dalam arti memfasilitasi kepentingan masyarakat kota Bandung dan Kemuliaan bagi nama Tuhan.

Demikian sekilas muatan percakapan dalam makan siang dengan bapa Uung berakhir, dukungan dan doa mengakhiri kebersamaan siang itu. Dan sekali lagi selamat atas periode keduanya Pa. Uung. Tuhan Yesus, memberkati !

christianos

Pikiran Kristus - 1 Korintus 2:16 Media Informasi, Komunikasi dan Edukasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rob Gronkowski Jersey