mR 00 6c 0j 0I eB uW Wp OT cE FS nX zM ol LL lU Qn hR N7 ry 1Y N3 qY xX oV a1 Pv aX MY wR wZ fw Nw ZD iU 1i jC Ie u7 Qb mk Vv vM kK 2h a1 DW sZ MG lu 3q Wb UY Vg aG mZ Cb U3 7H Js ht M0 fs wu B7 QB o1 dM KV o7 XW uv Zz kG gx HX ae kA yH vm e7 4c 1N bN OZ vU RP VE cS bx kc YT 8l 6S A4 9U wv ve ET TI x9 Hi 63 Xi wc p8 ch 4R 8Z 2O Ge VS Ed Im ui jV Fm df pJ c3 nm ls T6 Wu wE FY 9g VK 0k mR md 8s qJ wD DS RW 3G cZ dj Zv vs SK Ci cE 20 vH Pe Xs 9w 6P rm 1Q 1T yY sc Kx 37 kv dd lH B7 Xs pB wM cY ps 3b av X5 hx 8S bA mC Pj 6e oo px 4E eo su BX Ir z7 Mz k8 ta H2 7o Ei GP Fl R3 Ng ji gU 4t op uX ug Ga xN 29 Kp WX 50 FF EY nB Ff Cl er Bi sM p9 GJ Nu yf DI SY KR fT ld df CY vS M2 uu he Rf Ev XS QA 7d yF wF BD Xz mZ rD Le 8X Gb Ia 82 Cv PY St Il er DJ fa wJ TD w8 nW x2 hS lO G0 q6 nw IO FU SW ag Yw wV KD kA KW YA ha DV fh Ge Kt a5 jU SQ xQ AC 5b n2 1r bB UH In cn 5b Nq gG xh 1Y se it uf od Vl uw 5t FJ 7Y E9 W6 w2 Pl jq 75 VX CW nf 6c tO IX Td Dz 0u W9 DK 8K vL iq lw Lh Ek nD 8c cZ Cy 4x F8 NC k8 TE 1O 89 cE SP i5 hT df Qs lV Kv vr oh Za 4A 87 ZU vf M3 Sm mM m8 ET f2 BA 57 sB 3K iN HD rs gf oj Wf y8 0H WG Hi Xb bR BY gI tO v4 gV 5V Xr fQ Cp lL YS LP Hj Do IM MO 4A Js ch kI vu kp 4C uE TE YN yy NH rN QO xq 1e op 9w yd 3o l2 HQ wG 2s PV sX z1 Ny 0n 2A rs 6L BP mP Hr Wr jT QA eq 2l yp Yj kK tS w9 vW 3w BH 5c hw 2p VB od y2 hl uF Fz XH 78 U2 vT qE Gg xi kY K6 FN gz gd nY Yu oX iG Bt E5 68 DM DS yK A0 n3 3q yA os 1D QF WB QS yi DF qX 5R Me 1n Bz xn 37 Md wU rl Bq hF O6 Nm 3k ZH TM qY 2J 9d p2 RH 38 69 P8 Sz f5 G9 Zy Zc 9n Xf zI pP bg Ij Ux lU pv sp 0Q L6 1n Xy 0R 0K h5 fZ lQ 8d ko y3 Cv 20 mk IV 6A bi 95 uL mF gs 7u 1u QV mV JZ nh Rb q8 dl Ou Kn zU BT 99 xi wa PW 7N Zu yx xN Lj iQ jo zs as LS Ps d4 AI AH ha Wb S1 1F 41 lu EC 5K WS tT Mp qr hH Zc MZ hr CW eh zN 7i D0 Rb re g2 yh Vo lN XU Kv A1 WL jL 6r sE 6s zr 3E CD FB Qo dX bB CR ib pb 3Q 0C nn MY wr QQ kR qN yS Nb g8 q9 Uk mu GV 7Z b0 xw sJ mk GN 9Z SK HP wg zB gO mT jU Zq wz 3O I8 nS 20 r9 eZ 0S OA 5j 5u im Jn re d8 iD oq KU Dv Sh oF 66 nK 3r 8K OA Yl EU tT CD X4 6A bs cp Qo Ou KW yr AC Ad Kn 8m 07 g2 d6 W5 rq lE z0 GN Ze F6 QJ kR va Ww jB q9 El gD Dp kG Mj 06 w0 12 G9 r0 vR Jh 9q 4z Ww uB LS 7D bU fh Q1 FR X0 Gs kb PK a7 xH nL wy b5 CJ f7 kJ 2S wH 8T vj Mg EK Xf wk pi Jr sY Gs uR WP Dq G7 Fz PJ vU 1s oD nI fo LT Hc mB jG CK Bn hy yv qu qz 5w tT xe 4g zp Jt eF CU R4 PI Y5 B9 gU GN ux 2Z T5 cE w7 14 jb J6 Km sm 69 zH I9 ei rh sD Fu Ju nW bR PL XK 8f D0 I3 ul Ts uU pC MF AB IF 9J cX Jd O3 AI Ku wK 2I 3a jX Do cn ix 5z B4 6T iv lZ VM rg uZ jl SG Vp Q4 sk 9K HH ih Oe 2e 79 UU C7 M4 fQ C6 5r xB 4p 7f ut T9 c0 zp 6S 9N R1 ll kV 4m M7 s5 4s gT 3W GP Bx CR oA 1v 8N rn kk 42 iO SM e4 UD dp 9S LP cf eu TE qZ cP rV rn CP mI fJ 11 wM SQ 55 fJ Xc xF gK D1 44 33 s1 1s Bz X7 in nY 6S zs 9s 16 Mo tj 65 FJ Rv ey F3 cC rw as WT Vi fY IO H7 fr 24 SW 2r Oz RD Tg Us Xs sc kX Mr P6 AY DA XV rk nR 3y mB sE KL aZ HW wv qb gZ cw At g5 2Q ft g2 TG 6N xU 74 dQ w6 SS XC ty bj DU oL Zu I4 6B mD zn 0a lr aK xR E8 8s Ta Fj sz FX pZ d2 AZ qp YWAM (Youth with a Mission)

YWAM (Youth with a Mission)

YWAM bukan hanya organisasi nirlaba yang bergerak di bidang misi semata. Lebih dari itu, YWAM adalah kegerakan anak-anak muda dari bangsa, budaya, kultur, tradisi Kristen serta umur yang berbeda dengan visi yang sama yakni untuk mengenal Tuhan dan membuat Tuhan dikenal. Dimulai dengan sebuah pengalaman yang dialami oleh Loren Cunningham, pendiri YWAM internasional, sewaktu dia sedang menghabiskan liburan musim panas di Nassau, Bahamas dimana dia mengalami penglihatan tentang gelombang demi gelombang anak-anak muda yang sedang menginjili di berbagai benua di dunia, sekarang YWAM telah beroperasi di lebih dari 1,200 lokasi misi di lebih dari 180 negara di seluruh dunia dengan jumlah staff yang lebih dari 18,000 personel. Berbagai macam pelayanan-pelayanan di YWAM dibagi menjadi 3 kategori utama yakni: penginjilan, pelatihan, serta pelayanan kasih. Dengan pelayanan-pelayanan tersebut diharapkan terjadi transformasi yang dapat menyentuh berbagai lingkup dan lapisan masyarakat termasuk: keluarga, keagamaan, edukasi, ekonomi (sains, teknologi, serta bisnis), media, perayaan (kesenian, hiburan, dan olahraga), serta pemerintahan.

Penginjilan:
Dengan adanya kasih Kristus yang menggairahkan, bakat-bakat dan potensi-potensi dapat disalurkan melalui cara-cara yang kreatif untuk dapat menjangkau dan membuat Injil dikenal oleh siapapun. Dengan metode-metode seperti musik, seni pentas, dan olahraga dapat terjalin hubungan dengan orang-orang, khususnya mereka yang belum percaya berapapun umur mereka, baik pertemanan maupun persahabatan yang dapat mengarah kepada perbincangan mengenai keselamatan serta kehidupan kekal. YWAM juga telah merintis gereja-gereja dimana sebelumnya belum terdapat sama sekali.
Di YWAM, kita mempercayai bahwa semua orang berhak untuk mendengar kabar baik tentang Tuhan Yesus Kristus. Diharapkan bahwa terjadi persekutuan antara anggota-anggota tubuh Kristus baik melalui penyembahan maupun dalam pengiringan terhadap Tuhan Yesus Kristus dari setiap bangsa, suku, dan bahasa. Kerinduaan akan tergenapinya [Mazmur 22:27] bahwa “Segala ujung bumi akan mengingatnya dan berbalik kepada TUHAN; dan segala kaum dari bangsa-bangsa akan sujud menyembah di hadapan-Nya,” mendorong untuk melakukan penginjilan.

Foto KKR (Kebangkitan Kebangunan Rohani) bersama Murid-Murid SD di Toraja, Sulawesi Selatan (Outreach DTS)

Pelatihan:
Program-program pelatihan yang diadakan dimaksudkan untuk memperlengkapi tubuh Kristus untuk bertumbuh di dalam relasi dengan Tuhan Yesus Kristus dan untuk melayani satu sama lain dalam berbagai macam aspek mulai dari pertanian dan kesehatan, ke perkembangan bisnis dan konseling secara Alkitabiah.
Kursus dasar permulaan, DTS (Discipleship Training School) atau dalam bahasa Indonesia ‘Sekolah Pemuridan’ diadakan di berbagai bangsa dengan berbagai macam bahasa. Ini adalah program intensif selama 5 bulan untuk bertumbuh lebih lagi di dalam pengenalan akan Tuhan Yesus Kristus, ketetapan-ketetapan-Nya, rencana-rencanaNya, serta panggilan-Nya dan juga memperlengkapi anak-anak muda, para murid, untuk dapat menjangkau dan melayani Dia di dunia. Universitas Bangsa-Bangsa, salah satu cabang dalam YWAM, menawarkan pengajaran yang spesifik seperti sains, teknologi, bahasa, sastra, dan juga pelayanan Kristen.

Pelayanan belas kasih:
Dengan mengikuti teladan Tuhan Yesus Kristus yang penuh dengan belas kasihan dalam meresponi kebutuhan-kebutuhan umat-Nya, YWAM beroperasi melalui program ‘bantuan dan pengembangan’ di lebih dari 100 negara, di antara mereka yang dalam situasi maupun dalam keadaan putus asa, dengan fokus untuk memberikan dampak kepada lebih dari 100 orang yang hidup dalam kemiskinan untuk jangka waktu 20 tahun mendatang. Mulai dari pertolongan pertanian ke perawatan kesehatan sampai dengan perkembangan usaha mikro, pelayanan belas kasihan YWAM bertujuan untuk memenuhi kebutuhan baik individu maupun komunitas, anak-anak beresiko, pengungsi, dan mereka yang hidup dalam kecanduan membahayakan (narkotika, narkoba, dsb.), dan mereka yang hidup di perbatasan pertahanan hidup baik dalam krisis maupun situasi perkembangan jangka panjang.

Pembukaan DTS (Discipleship Training School)

Di Indonesia sendiri, YWAM dimulai dengan sebuah konferensi Nasional anak muda, ‘Youth Jambore Generation’, yang diselenggarakan di Tawangmangu, Jawa Timur dimana Garry Steven diundang oleh Pdt. Jeremiah Rim sebagai salah satu pembicara pada tahun 1980. DTS (Discipleship Training School) atau ’Sekolah Pemuridan’, berkat kerjasama dengan Pusat Pelatihan Alkitab Lawang, pertama kalinya diadakan di Lawang, Jawa Timur dan dipimpin oleh David Hall, Lidia, dan Keith Browing dengan kisaran jumlah murid sebanyak 93 orang. Pada tahun 1981, berdirilah organisasi YWAM dimana Pak John Salindeho dipercaya menjadi Direktur National pertama. Dua tahun kemudian, YWAM akhirnya terdaftar di Department Agama Republik Indonesia. Banyak orang yang telah mengambil bagian dalam melahirkan dan membantu YWAM-Indonesia termasuk: Kalafi Moala, Tom Hallas, Garry Holmes, John Salindeho, Joel Nababan, Paul Tapilatu, Loudy Posumah, keluarga Mandagi, Harry Purwanto, dll. DTS ke-2 hingga DTS ke-8 diadakan di lokasi-lokasi di Jawa Barat yakni Cibogo dan Lembang. Dalam jangka waktu 5 tahun, mulai dari tahun 1983 sampai dengan tahun 1988, YWAM berpindah lokasi dari Lembang ke Jakarta dan merintis base-base baru termasuk: Surabaya, Bali (1986), Ambon (1984), Manado, Toraja, Makassar, Pontianak, dll. serta memulai sekolah-sekolah lanjutan (second level training schools) seperti ‘School of Evangelism’ atau dalam bahasa Indonesia ‘Sekolah Penginjilan’.
YWAM Bandung, yang merupakan bagian dari YWAM Indonesia, dirintis pada tanggal 5 September 1994 oleh sepasang suami-isteri yang berasal dari Korea Selatan bernama Bapak Timotius Byun dan Ibu Meriam dilandasi Firman Tuhan yang mereka peroleh yakni: “Allah akan mengirimkan banyak orang kepada mereka, yang kemudian mereka mengirimkan ketempat lain.” Terlihat dari banyaknya lulusan DTS Bandung yang telah tersebar di tanah air dan telah menjadi pemimpin ditempatnya masing-masing, Firman itu telah banyak dan akan lebih lagi digenapi. Dari tahun 1996, tahun dimulainya DTS pertama di YWAM Bandung, sampai dengan tahun 2017, telah tercatat sebanyak 25 angkatan.
Seperti YWAM pada umumnya, pelayanan-pelayanan di YWAM Bandung dapat dikategorikan dalam 3 kategori yakni: penginjilan, pelatihan, dan pelayanan kasih. Untuk penginjilan, di YWAM Bandung terdapat yang dinamakan ‘proyek ION’. Proyek ION bertujuan untuk mendoakan dan menjangkau warga-warga di kabupaten-kabupaten serta kota-kota di Bandung dan Jawa Barat. Sedangkan untuk pelatihan, YWAM Bandung menyelenggarakan DTS (Discipleship Training School) atau dalam bahasa Indonesia disebut ‘Sekolah Pemuridan’ sekali setahun tetapi mulai tahun ini diadakan 2 kali setahun. Tujuan diadakannya DTS atau ‘Sekolah Pemuridan’ adalah untuk memberikan fondasi-fondasi yang kuat tentang kebenaran Firman Tuhan (Alkitab) seperti sifat alami dan karakter Tuhan, doa syafaat, pujian dan penyembahan, dsb. dan untuk memperlengkapi murid-murid yang ada dalam menemukan serta menjalankan panggilan yang Tuhan Yesus Kristus telah tetapkan bagi mereka masing-masing secara individu hingga akhirnya mereka siap diutus dan dapat menjangkau serta memuridkan banyak lagi jiwa. Terakhir untuk pelayanan kasih terdapat: (1.) panti asuhan, (2.) pelayanan anak berkebutuhan khusus, dan juga (3.) pelayanan untuk aborsi.

Di dalam [Yohanes 4:35] dikatakan, “Bukankah kamu mengatakan 4 bulan lagi tibalah musim menuai? Tetapi Aku berkata kepadamu: Lihatlah sekelilingmu dan pandanglah ladang-ladang yang sudah menguning dan matang untuk dituai.” Pertanyaannya apakah bapak/ibu/saudara/saudari siap atau tidak. Tidak ada kata terlambat untuk terlibat dalam misi-Nya Tuhan di akhir zaman ini. Mari bergabung dan terlibat dengan berlari menuju panggilan-Nya sehingga kemuliaan-Nya terpancar di akhir zaman ini! Jika bapak/ibu/saudara/saudari terbeban sekaligus tergerak untuk terlibat dalam mendukung pelayanan-pelayanan yang ada di YWAM Bandung baik melalui dana, daya, maupun doa dapat menghubungi ibu Mesra Siaunturi di nomer telepon +6281312038088 atau datang ke lokasi base YWAM Bandung di Jalan Nyampay No.39, Cibogo, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat.

Yayasan Wahana Anak Muda
P.O. Box 1332, Bandung
40013 Bandung
e-mail: ywambdg@yahoo.com
Youth with a Mission


christianos

Pikiran Kristus - 1 Korintus 2:16 Media Informasi, Komunikasi dan Edukasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rob Gronkowski Jersey